Tuesday, April 9, 2013

Budidaya Ternak Ayam Kampung

Budidaya ternak ayam kampung bisa dikatakan usaha ternak yang paling mudah dan menarik, mudah karena perawatan ayam kampung lebih sederhana dibandingkan dengan budidaya ternak ayam broiler. Menariknya budidaya ternak ayam kampubg ini terletak pada harga, dimana harga ayam kampung selalu stabil dan cenderung naik berbeda dengan ayam broiler dimana harganya sangat fluktuatif.
cara budidaya ternak ayam kampung

Budidaya ayam kampung super ataupun biasa dapat dilakukan dengan sederhana atau skala kecil dengan jumlah ternak < 50 ekor per periode. Tahapan dalam memulai beternak ayam kampung ini sebagai berikut:

Perencanaan

Sebelum memulai budidaya ayam kampung pedaging sebaiknya anda mengetahui terlebih dahulu dasar-dasar ilmu ternak ayam scara garis besar, semua jenis usaha memiliki resiko kegagalan, begitu juga dengan usaha ayam kampung, resiko paling berat adalah resiko kematian. Beberapa hal yang paling sering menyebabkan kematian mendadak pada ayam kampung adalah karena penyakit seperti gumboro dan flu burung. Kandang ternak ayam sebaiknya jauh dari pemukiman atau rumah anda, jarak kandang ternak ayam dengan pemukiman standarnya minimal 1 Km, mungkin syarat ini terlalu berat sehingga sering sekali diabaikan oleh para peternak. Kerap kali kita menemukan peternak membudidayakan ayam kampung dekat ke rumah mereka.

Jika kandang dibangun dekat dengan pemukiman maka pastikan ayam kampung yang anda pelihara divaksinasi, lakukan sterilisasi kandang secara rutin dengan disinfektan. Mintalah petugas peternakan memberikan penyuluhan tentag budidaya ternak ayam kampung. Setelah dasar-dasar ilmu ternak ayam anda ketahui maka dengan mudah perencanaan peternakan dapat anda buat dengan teliti.

Penyediaan kandang ternak

Syarat kandang ternak selain jarak dari pemukiman diantaranya, kandang budidaya ternak ayam kampung dapat dibuat dengan ukuran 1 m2 diisi dengan 7 ekor ayam kampung (ukuran optimal) jika anda memeliharanya dengan system full kandang. Untuk budidaya ayam petelur sebaiknya menggunakan kandang battery. Pada awal memulai usaha ini mungkin modal kandang akan terasa sangat besar, tapi modal kandang ternak ayam ini hanya dikeluarkan 1 kali untuk beberapa periode.

Kandang ayam kampung pedaging yang baik adalah kandang model ren atau postal, untuk ayam kampung kandangnya tidak harus dilapisi dengan litter, sebab ayam kampung memiliki masa pemeliharaan yang lebih lama dibandingkan dengan ayam broiler. kandang ren adalah kandang ternak ayam yang sebagian dari kandang diberi atap dan sebagiannya tidak. Bagian beratap ini biasa digunakan ayam kampung untuk tidur atau berteduh dan bagian yang tidak beratap (terbuka) dijadikan sebagai tempat bermain atau mengais-ngais makanan.

Penyediaan pakan ternak.

Pakan untuk budidaya ayam kampung bisa menggunakan pelet, tapi untuk menghemat biaya pakan anda dapat membuat pakan alternatif berbahan dedak, jagung, bungkil dan tepung tulang. Pakan alternatif untuk ayam kampung bisa anda lihat di sini. Pakan ayam kapung dibagi menjadi dua jenis yakni pakan untuk DOC dan pakan ayam dewasa.

Pembelian bibit ayam kampung

DOC (Day Old Chick) adalah anak ayam umur 1 – 7 hari DOC ini sering juga desebut dengan bibit. untuk budidaya ayam kampung sebaiknya jangan membeli bibit yang masih DOC ini sebaiknya belilah bibit ayam kampung dalam keadaan ayam dara. Perawatan DOC jauh lebih sulit dibandingkan dengan ayam dara, dimana DOC masih harus divaksinasi dan juga diberi pakan khusus serta harus dihangatkan.

Selanjutnya yang perlu dipahami dalam budidaya ayam kampung adalah pemeliharaan kesehatan, penanganan panen dan pasca panen. Untuk melengkapi teknik budidaya anda sebaiknya belilah buku cara beternak ayam kampung baik petelur maupun pedaging. Di blog ini saya tidak bisa memuat scara keseluruhan tentang budidaya ayam kampung tersebut karena keterbatasan ruang dan waktu. Namun dengan pemaparan garis besar ini diharapkan anda bisa memahami cara membudidayakan ayam kampung.


Related Post



Tulisan di blog ini dapat anda sebar luaskan melalui media apapun, dengan syarat mencantumkan alamat halaman artikel di blog peternakan ini sebagai sumber.